Berita

Pemkot Bandung dan Para Pelaku Usaha Sepakat Sukseskan Asia Afrika Festival

Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung mengajak seluruh pelaku usaha di Kota Bandung terutama yang berada di kawasan Jalan Asia Afrika dan Jalan Braga untuk menyukseskan Asia Afrika Festival (AAF) yang akan digelar pada 6-7 Juli 2024 mendatang.

Humas Kota Bandung Sabtu, 29 Juni 2024 20:50
img
img
img
img
img
img
img
img
img
img
img
img

Pj Wali Kota Bandung, Bambang Tirtoyuliono mengatakan, AAF tahun ini akan terselenggara secara baik bila ada peran serta seluruh stakeholder termasuk para pelaku usaha.

"Asia Afrika Festival ini hajatnya Kota Bandung. Nama Kota Bandung dipertaruhkan di tingkat internasional. Mari kita bersama sama menyajikan 'someahna' Kota Bandung supaya bernilai dan menyampaikan ke negaranya masing masing," kata Bambang saat memimpin rapat koordinasi bersama para pelaku usaha Braga Pendek di Braga Permai, Sabtu 29 Juni 2023.

Tahun ini, AAF akan diikuti 28 delegasi dari negara Asia dan Afrika. Jumlah delegasi ini lebih banyak dari AAF tahun 2023 yang berjumlah 17 delegasi.

Bambang menyebut, tahun ini AAF akan lebih meriah dengan kehadiran Asia Afrika Corner yang diisi oleh 40 stand UMKM. Untuk itu peran pelaku usaha ini sangat penting untuk kesuksesan AAF tahun ini.

"Akan ada penutupan di Braga Pendek untuk Asia Afrika Corner. Untuk itu kami undang para pelaku usaha di sana. Karena harus ada komitmen bersama. Kami ingin berkolaborasi, pemerintah tidak bisa apa apa kecuali kita bersama," ujarnya.

Bambang berharap, terselenggaranya AAF akan mendongkrak pariwisata dan memacu laju pertumbuhan ekonomi di Kota Bandung.

"Ini adalah hajat kita semua. Terima kasih atas dukungannya. Mari kita sama-sama sukseskan AAF ini supaya orang berbondong-bondong datang ke Kota Bandung," harapnya.

Sementara itu, Asisten Perekonomian dan Pembangunan, Eric Mohamad Atthauriq juga berharap, momentum Asia Afrika Festival bisa memberikan daya dongkrak ekonomi di Kota Bandung.

"Ekonomi Kota Bandung pada tahun 2023 sempat mengalami perlambatan. Ini momentum untuk mendongkrak ekonomi Kota Bandung. Terutama meningkatkan daya dongkrak pelaku usaha di sekitar alun alun dan Braga," katanya.

Eric mengungkapkan, peningkatan ekonomi itu sudah terlihat oleh tingkat okupansi hotel di sekitar area Asia Afrika yang meningkat mencapai 100 persen.

"Okupansi hotel sudah penuh. Saat Covid-19 okupansi menurun. Harapannya okupansi hotel penuh termasuk para pelaku usaha yang semakin ramai. Semoga pelaku usaha mendapatkan manfaat ekonomi dari AAF ini," ungkapnya.

Sebagai informasi, sejumlah pelaku usaha hadir dalam rapat koordinasi tersebut mulai dari de Barga Hotel, Kimaya Hotel, Jabarano, Kimia Farma, Katsunayaka, Starbucks, dan pelaku usaha lainnya.

Pada rapat tersebut para pelaku usaha di Jalan Braga Pendek sepakat dan berkomitmen untuk bersama menyukseskan Asia Afrika Festival tahun 2024.(rob)**


Kepala Diskominfo Kota Bandung

 

Yayan A. Brilyana